energi paranormal

energi paranormal

Energi merupakan kekuatan atau kemampuan yang dimiliki paranormal. Energi dalam makna supranatural berbeda dengan energi dalam ilmu fisika. Energi supranatural biasanya disebut energi prana, energi mistis atau energi kosmis. Energi prana diperoleh melalui laku ritual tertentu, seperti puasa, tapa brata, meditasi, yoga, dll. Dapat juga melalui praktek zikir kelompok tarekat.Melalui latihan yang tekun dan berkesinambungan, maka seseorang dengan sendirinya akan mendapatkan energi prana dalam tubuhnya. Umumnya, dalam proses latihan ini juga diiringi dengan bacaan zikir atau mantera tertentu. Bacaan yang diulang-ulang tersebut menjadi sarana pengumpulan energi dalam tubuh.

Seseorang yang berada dalam tahapan ini seringkali mengalami proses trance atau ketidaksadaran diri yang biasanya juga mengalami peristiwa supranatural, seperti merasakan kehadiran makhluk gaib (jin, arwah auliya, dll) atau meraga sukma. Mereka yang terlatih dengan sendirinya merasakan kehadiran makhluk gaib dalam keadaan sadar.
Seseorang dapat juga memiliki energi prana secara instan. Diantaranya dengan cara disentuh paranormal atau memasukkan benda bertuah ke dalam tubuh (susuk, pil).

Umumnya paranormal menguasai energi prana. Bahkan energi yang dimiliki dapat didemonstrasikan ke orang lain. Misalkan, seseorang dapat merasakan semacam getaran saat bersalaman dengan paranormal. Kemampuan ini jelas mengejutkan dan menimbulkan daya tarik tersendiri bagi orang-orang yang tidak faham mengenai energi prana.

Namun, tingkat kekuatan energi prana paranormal berbeda-beda. Ada yang tinggi kekuatan energi prananya, ada yang biasa-biasa saja.
Energi prana dapat ditransfer secara langsung ke manusia, hewan atau benda tertentu. Langkah ini dilakukan, misalkan dengan cara meniup (suwuk-bahasa Jawa) atau menghembuskan udara ke obyek yang dituju.

Maka obyek yang telah ditiup tersebut dapat memiliki energi prana dan kekuatan yang dapat dimanfaatkan sesuai dengan kebutuhan. Proses kerja mistis benda-benda mustika, minyak pengasih, bedak aura, dll, pada hakekatnya dilakukan dengan cara semacam ini. Begitupula dalam mengirimkan media santet.

Paranormal akan meniupkan energi ke benda-benda mustika tersebut menurut niat dan kebutuhannya. Dengan sendirinya, benda- benda yang telah diberi energi tersebut memiliki kekuatan mistis.
Seseorang yang membutuhkan benda-benda mustika hanya tinggal memilih benda-benda yang sesuai dengan kebutuhannya. Bersamaan dengan transfer energi ini, adakalanya paranormal juga mengirimkan jin untuk menempati benda-benda mustika itu atau disebut khodam (pelayan).

Proses transfer energi semacam ini seringkali tidak dilakukan paranormal yang bersangkutan. Melainkan melalui orang-orang tertentu yang tergabung dalam kelompok, paguyuban atau perhimpunan yang dipimpin paranormal tersebut. Jumlah anggota kelompok dapat mencapai puluhan atau ratusan orang.

Mereka secara bersama-sama melakukan ritual dalam bentuk pembacaan zikir atau mantera tertentu. Setelah itu, masing-masing anggota meniup benda-benda mustika yang tersedia, sesuai dengan item-item yang telah ditentukan. Misalnya, benda untuk pengasihan, pelet, kewibawaan, pamor, derajat, penglaris, dll. Benda-benda tersebut lalu diberi label sesuai dengan kegunaannya. Ada juga yang hanya ditiupkan ke sebotol air mineral.

Umumnya keampuhan benda-benda yang telah ditiup tersebut dinisbahkan kepada paranormal yang menjadi pimpinan kelompok atau paguyuban tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *